Pertumbuhan Transportasi Capai Rp740,4 Triliun, Angkutan Darat Masih Tertinggi

JAKARTA – Supply Chain Indonesia (SCI) memprediksi pertumbuhan di sektor transportasi pada tahun ini mencapai 11,15% menjadi Rp 740,4 triliun dibandingkan dengan realisasi pada tahun lalu.

Adapun, kontributor tertinggi masih dari angkutan darat sebesar Rp 380,8 triliun (51,43%) dan angkutan udara sebesar Rp 282,2 triliun (38,12%). Sementarai itu, Angkutan laut berkontribusi sebesar 6,50% angkutan darat (jalan), angkutan sungai, danau, dan penyeberangan sebesar 2,30% dan angkutan rel sebesar 1,66%.

Ketua SCI, Setijadi, menuturkan bahwa walaupun angkutan darat berkontribusi tertinggi, tingkat pertumbuhan tertinggi pada 2019 diprediksi pada angkutan udara mencapai 17,37% dan angkutan rel sebanyak 17,11%.

“Pertumbuhan angkutan-angkutan lainnya diprediksi di bawah 10%, yaitu angkutan darat sebesar 7,55%, angkutan laut sebesar 6,65%, serta angkutan sungai, danau, dan penyeberangan sebesar 6,24%,” ungkapnya akhir pekan lalu.

Dia menilai, kontribusi setiap angkutan atau moda transportasi yang tidak berimbang tersebut menunjukkan ketidakseimbangan penggunaan moda-moda transportasi di Indonesia. Hal ini terangnya, berpotensi terhadap inefisiensi proses dan biaya transportasi dan logistik yang berdampak terhadap harga produk dan komoditas.

“Selain memengaruhi daya saing nasional, untuk beberapa wilayah tertentu, hal ini berdampak pada ketersediaan produk dan komoditas, serta disparitas harga antarwilayah,” katanya.(red)

37
Loading Likes...

Berita lainya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *