Tarif Kargo Udara Melangit, ASPERINDO Layangkan Surat Ke Presiden RI Joko Widodo

JAKARTA [ELogistik.id]—Keresahan pelaku industri jasa pengiriman ekspres dan logistik di Indonesia terkait kenaikan tarif kargo udara atau dikenal surat muatan udara (SMU) kian memuncak. Bagaimana tidak, kenaikan tarif kargo udara yang diberlakukan airlines dinilai sangat tidak wajar yang mencapai 200%-330%.

Dengan kondisi tersebut, pelaku usaha yang tergabung dalam Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres Pos dan Logistik Indonesia (ASPERINDO) menolak keras dengan melayangkan surat protes kepada Presiden RI Joko Widodo. Surat itu bagian kelanjutan protes sebelumnya yang ditujukan kepada Kementerian Koordinator Perekonomian dan pihak terkait, yang mana hingga sekarang tidak direspon dengan baik.

Berikut Surat Pernyataan Penolakan  atas Kenaikan  tarif  Surat Muatan Udara (SMU) atau  kargo udara  oleh maskapai penerbangan.

Sehubungan    dengan    kenaikan   tarif    Surat   Muatan    Udara   (SMU}    atau   harga   kargo   udara   yang diberlakukan   secara sepihak, berulang    kali   dan di luar  batas kewajaran  oleh pihak   maskapai   penerbangan, bersama  ini kami  para perusahaan   tergabung  dalam ASPERINDO  (Asosiasi    Perusahaan Jasa Pengiriman, Ekspres, Pos, dan Logistik   Indonesia)  sebagai pihak penyelenggara  pos dibawah Kementerian   Komunikasi dan    lnformatika     RI  menyampaikan   permohonan   agar Bapak berkenan memberikan   perhatian   terhadap permasalahan   tersebut.    Kenaikan  tarif   SMU  dalam  beberapa bulan  dan  terjadi   berkali-kali tersebut sangat berlawanan dengan salah satu kebijakan     NAWACITA  tentang   penurunan    biaya  logistik dan perbaikan menyeluruh atas Sistem Logistik Nasional (Sislognas).

Para anggota  ASPERINDO sebanyak 206 perusahaan  tingkat  Kantor Pusat di Jakarta  dan lebih dari 40.000 titik   layanan  di   seluruh    Nusantara  menyatakan   menolak   atas   kebijakan  pihak  maskapai    penerbangan, seperti  Garuda  Indonesia, Lion Air, dan yang lainnya,   karena  berdampak   negatif  terhadap masyarakat luas. Atas masalah tersebut  ASPERINDO telah mengirimkan  surat resmi kepada    Kementerian Koordinator Perekonomian dengan tembusan Kementerian Koordinator Perekonomian     Bidang Kemaritiman, Menteri BUMN, Menteri Perhubungan, Menteri Kominfo, Direksi  PT.  Garuda  Indonesia, Direksi  PT.  Citilink   Indonesia, dan Direksi   PT.   Lion Air,  namun  tidak  mendapatkan    tanggapan   apapun. Upaya  kami untuk menarik perhatian melalui press  conference dan pemberitaan melalui media juga belum berhasil direspon oleh pihak-pihak yang berwenang.

Sehubungan   dengan   hal   tersebut     ASPERINDO mengirimkan    surat  ini   kepada  Bapak  Presiden  Joko Widodo   demi   kelangsungan   maupun   kemajuan   perusahaan  jasa  pengiriman   ekspres,  pos,   dan  logistik yang  memegang   peranan  penting  dalam  perekonomian   nasional  sebagai penggerak   rantai  pasok dalam negeri.   Beragam   poin   dirangkum    dalam   Rapat  Pleno  Akbar   yang   dihadiri     oleh    perwakilan    DPW Asperindo   dari  berbagai  wilayah  di  Indonesia  pada Senin    (14/1)    kemarin,   dan  berikut   kami   sampaikan hal –  hal  utama  yang diharapkan  mendapat  perhatian  dari Bapak Presiden   Joko Widodo   :

 

  1. Kenaikan tarif Surat   Muatan  Udara yang dilakukan   secara  sepihak  dan berturut  –  turut   dalam jangka  waktu  yang dekat   oleh  para  maskapai  penerbangan,    sangat  memberatkan    Perusahaan jasa  pengiriman   ekspres,  pos,  dan  logistik  anggota  Asperindo,   karena  beban  biaya   operasional yang   bertambah.     Akibat    dari   kenaikan   biaya   operasional    tersebut,    perusahaan    anggota

Asperindo   yang  merupakan   perusahaan   padat  karya,  banyak  yang    mengalami   kerugian    dan berpotensi melakukan  pengurangan  karyawan,  bahkan  berpotensi besar mengalami kebangkrutan.

  1. Belum dirasakannya    peningkatan     pelayanan     secara     signifikan      oleh   pihak     maskapai      telah berdampak   kepada  keluhan   konsumen    karena    tidak  tercapainya    SLA  (sevice level agreement)   a.l keterlambatan     pengiriman,  kerusakan  barang atau paket dalam proses loading/   unloading di bandara, dan sebagainya. Hal demikian ini harus  ditanggung oleh perusahaan jasa   pengiriman ekspres,  pos, dan  logistik.
  2. Kenaikan tarif    Surat  Muatan   Udara memaksa perusahaan anggota Asperindo melakukan penyesuaian  atau  kenaikan   tarif  pengiriman  atau ongkos kirim kepada  konsumen. Kenaikan   tarif pengiriman    atau   ongkos  kirim    tersebut   terpaksa diberlakukan kepada  konsumen oleh   para perusahaan    jasa  pengiriman     anggota  ASPERINDO,     seperti     PT.   Pos  Indonesia,    JNE,  TIKI,    J& T Express,    Pandu Logistik,  SAP  dan yang lainnya.
  3. Para konsumen kami  yang terdampak   langsung   atas  kenaikan  tarif  tersebut  a.I   para  Ul<M  pelaku e-commerce dan para pelaku   komoditi  di  industry    pertanian,    industry    perikanan     dan lainnya    yang sangat   bergantung  jasa pengiriman     dengan   menggunakan  moda  transportasi     udara.

Kami memohon   Bapak   Presiden    Joko Widodo   memberi   perhatian   agar  kenaikan    tarif   SMU   yang  tidak wajar   tersebut   dapat  diturunkan.     Pada kesempatan ini kami  juga  memohon Bapak   berkenan  menerima kami  untuk  audiensi  guna  memperoleh penjelasan lebih  mendalam dari  kami.  Pada   Rapat Pleno Akbar yang  dihadiri    perwakilan   anggota   dari   seluruh    Indonesia pada   tanggal    Senin 14 Januari    2019, para Anggota telah bersepakat akan  melakukan aksi berupa penghentian    operaslonal pengiriman melalui kargo udara apabila dalam 2 minggu sejak surat ini  dibuat  belum    mendapatkan respon dari Bapak.

Demikian surat   ini  kami sampaikan dan atas perhatian. Bapak kami  mengucapkan  terima  kasih.

Hormat Kami

DPP ASPERINDO

Feriadi                                                                                                                                                Amir Syarifuddin

Ketua Umum                                                                                                                                     Sekretaris Jenderal

(Hamdi/red)

220
Loading Likes...

Berita lainya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *